Thursday, December 24, 2015

Zenius Changed My Mind


Hallo para manusia yang pada kesempatan ini bersedia untuk membaca curhatan absurd gue. Semoga mata kalian gak sakit gara gara ngebaca tulisan ini. Dan gue juga mau ngucapin selamat karena kalian telah survive melewati ujian akhir semester dan nilai raportnya bagus :3

Firstly, nama gue Diva. Gue cuman seorang manusia bersosok perempuan biasa yang polos lugu lucu lucu imut ngegemesin dari salah satu SMK di Bandarlampung. Dari kecil, gue nggak tau tujuan hidup gue apa. Ya jalanin aja. Kegiatan pembelajaran gue mulai parah ketika gue mulai masuk SMK. Tujuan gua masuk smk yaaa nggak tau cuman pengen aja.
            

                Sekolah Jadi Beban
Seal Online

Gue cewe yang lumayan blangsak, gak peduli banget lingkungan sekitar, kerjaannya cuman ngurung di kamar gak jelas. Kerjaan gue? Kadang gue main dota 2 walaupun gak pro pro amat. Kadang gue main seal nyampe subuh. Yap lo gak salah baca kok, gue salah satu cewe yang nemuin asiknya bersosialisasi di dunia game. Gue biasa ngobrol sama temen temen seal gue sampe pagi dan sering ketiduran di dalam kelas waktu gue kelas XI. Hasilnya? Gue menduduki peringkat paling akhir di kelas! Untungnya kelas gua adalah salah satu kelas unggulan jadi nggak terlalu dimarahin banget :3
Dota 2. Source

Selama SMK ini, sekolah menjadi beban buat gue apalagi saat kelas XI. Masuk ke kelas unggulan gak menjadikan gue makin berkembang malah makin acak acakan. Sistem belajar di kelas yang hapalan bikin gue gak betah berada di dalam kelas karena gue emang gak suka hapalan. Pelajaran di kelas cuman masuk kuping kanan keluar kuping kiri.

Tapi, pas kelas XI ini juga gue sempet mengikuti Lomba Kompetensi Siswa SMK Tingkat Provinsi dan ngedapin juara 2. ANAK YANG PERINGKATNYA PALING TERAKHIR DAPET JUARA DUA LOMBA SE PROVINSI MEN! Keren gak tuh. Selama lomba gue bener bener niat belajar bahan materi lomba. Mulai dari konsepnya dasarnya, materinya, point point penting, prakteknya pokoknya gue belajar niat bener bener deh.

Tapi setelah itu? Tetep aja semester dua gue rangking paling akhir lagi karena catatan dan hapalan gue paling lemah. Ditambah pula dengan guru kimia gue yang sangat mendewakan buku catatan berlapis lapis dan hapalan dari awal sampai akhir! Padahal gue paling gak bisa belajar dengan cara hapalan -_-

                Cara Ketemu Zenius

Awal ketemu zenius itu waktu gue smp kelas 3 karena gue ada tugas remedial matematika dan disuruh buat 100 soal. Dikasih hari itu dan dikumpul besok :3 greget kan :3 gue waktu itu cuman ngambil soal dari zenius dan setelah itu yaaa gue anggurin aja. Tetep belajar kayak biasa masuk kuping kanan keluar kuping kiri.
Lalu semenjak gue kelas tiga ini entah kenapa gue bisa balik lagi ke zenius pas searching soal soal latihan untuk SBMPTN. Dan dengan asal asalannya gue kerjain soal soal sbmptn. Hasilnya? Tentu aja ZONK. GUE GAK BISA JAWAB APA APA SELAIN TPA. TPA ya bukan TKPA. Lalu gue mulai males lagi hingga akhirnya saat blogwalking gue ketemu Zenius Blog nyasar nyasar ke blog nya kak Evan yang masuk Psikologi UI. Dan yang ada dipikiran gue setelah baca itu adalah GILA INI INSPIRING BANGET. Akhirnya gue pengen nyoba hajar Teknik Kimia UI yang lumayan relevan sama jurusan di SMK gue yaitu Kimia Analis.

                Gila Kak Sabda Keren Banget!



Ini siapa? Ini kak Sabda~~~~

Setelah gue bertekad untuk masuk Tekkim UI, akhirnya gue mulai pelajarin materi SBMPTN yang ada di zenius.net. Dimulai dari TPA, okelah TPA gue udah lumayan ngerti karena pas tes mau masuk SMP ada TPA-nya juga.

Setelah TPA gue move on ke salah satu materi yang paling gue benci. MATEMATIKA. Sebenernya gue suka itung itungan, tapi karena guru matematika gue selama di SMK ini gak gua banget. Jadi, gue males banget sama pelajaran ini. Tapi setelah gue pertimbangin baik baik, ah yaudahlah suka gak suka hajar aja!

Pertama gue buka materi postulat dasar, ngedengerin materinya setelah itu berpikir…. GILA NI ORANG KECE ABIS! MAKAN APASIH INI ORANG. Yap bener! Gue terkagum kagum dengan cara ngajar kak sabda. Setelah itu gue mulai stalking dia di zenius blog. Gue setuju banget sama mindset dia. Semenjak itu akhirnya kalo gue lagi bosen, gue ngebongkar blog zenius dan mulai membaca semua artikel yang belum gue baca.

Hingga suatu hari……… jeng jeng jeng jeng…… gue nemu konsep Delibrate Practice!

                Deal with Deliberate Practice

DP itu adalah bagaimana kita bisa menguasai fundamental skills secara bener, sehingga bisa kebentuk suatuframeworks dan big picture-nya, dan ngebentuk dan ngelatih sehingga jadi jago dan superior. Dan, akhirnya bisa total ketika melakukan hal itu, karena udah punya dasar-dasar yang bener.
YAP! Delibrate Practice atau gampangnya disingkat sebagai DP ini adalah konsep yang sangat berguna banget nget. Singkatnya, lo gabakal bisa mastery suatu skill tanpa lo pelajarin dasar dasarnya dulu. Gue ibaratin kayak hero di dota 2, lo gak bakalan bisa menguasai suatu skill kalo requirements kayak level point dan skill dasar yang harus lo pelajarin itu belum cukup.

Jadi kalo lo mau jago di suatu materi contohnya matematika,  ya lo harus ngerti dari dasar. Kalo lo nggak ngerti konsep dari awalnya, gimana cara lo bisa memecahkan soal itu? Nah inilah kerennya DP. Lo harus belajar yang namanya KONSEP. Catet tuh. Konsep matematika itu apa? Konsep soal yang lagi lo kerjain itu apa? Cara apa yang paling efektif untuk soal itu?

Dengan DP ini, lo juga dipaksa untuk menikmati proses belajar yang emang bener bener nikmat men. Lo dipaksa untuk berpikir kritis dan logis. Seriusan deh, belajar make konsep ini itu seru banget! Dimana lo bisa menemukan konsep soal yang lumayan susah lo bakal ngerasain kepuasan yang bikin lo ketagihan. Cieilah bahasa gue.

Dan konsep ini jelas bikin proses gue lebih gampang walaupun gue ngulang dari awal. Tapi dengan keterbiasaan gue dengan memecahkan soal secara konseptual dan gue ngerti dasarnya, belajar bukan lagi jadi beban tapi jadi hobi. Ketika lo lagi ngerjain soal yang susah dan lo nemu konsepnya “gila! Akhirnya gue ngerti konsep soal ini!” itu adalah kepuasan tersendiri. Seriously.

Dan hasilnya? Gue bisa masuk 10 besar setelah 2 semester bertengger diperingkat 1 dari belakang. Dan nilai nilai gue berkembang pesat banget walaupun gue masih aktif main game. Gimana kalo gue bener bener fokus belajar ya?

Nah buat lo yang pengen dengerin konsep DP ini bisa download audionya di sini

                Membaca Buku

Oh ya, semenjak gue sering baca blog zenius, akhirnya gue sering baca dan searching buku buku sastra yang seru semenjak liburan ini. Sebenernya sejak kecil gue sering baca buku sih, dimulai dari buku buku penemuan bergambar kayak tentang penemuan Marry Currie yang menemukan Merkuri, penemuan Alexander Graham Bell, dan lain lain. Lalu gue mulai bac abaca buku pelajaran kelas 6 waktu kelas 1 SD karena gue penasaran sama yang namanya sistem Tata Surya, Bintang, dan sebagainya.

Nyanyian Sunyi Seorang Bisu by Pramoedya Ananta Noer
Dan selama liburan ini, sebenarnya selama sehabis semesteran sih karena setelah semesteran gue cuman masuk sekolah sekali sisanya ngendep di rumah dan toko buku. Gue baca 2 buku dan satunya belum selesai. Seharusnya 4 buku yang bakalan gue hajar tapi yang duanya lagi belum nemu mungkin kalo ada yang jual bisa contact gue :3

Apa aja sih buku yang harusnya gue baca?
4.       Madilog by Tan Malaka

Untuk buku pertama dan kedua udah gue baca dan lagi buku pertama udah umum juga kan apalagi udah ada animasinya. Untuk buku kedua sebenernya gue nemu di rumah nenek gue. Bukunya udah mulai lusuh tapi masih bisa dibaca lah. Dan untuk buku ketiga dan keempat ini susah banget nyarinya astaga mungkin gue harus hunting buku di kota lain buat dapetin 2 buku ini :3

Sekian cerita panjang gue… buat yang matanya masih sehat Alhamdulillah~

Selamat tahun baru!! Selamat liburan juga tapi jangan lupa belajar ya gaes~ SBMPTN sudah dekaaat~~~
 

Blog Template by BloggerCandy.com